SOCIAL MEDIA

Sunday, July 7, 2019

Briefing & Roleplaying Sholat Tarawih di Masjid di Bulan Ramadhan


Ini adalah posting saya di instagram di penghujung ramadhan tentang salah satu metoda instalasi di Enlightening Parenting, yaitu Briefing & Roleplaying.

Beberapa waktu yang lalu saat buka puasa bersama, ada kawan yang menggoda. Menurut kawan saya ini, hidup saya kok isinya cuma briiiiefiiing & roooleeeplaaaaying melulu. Dikit-dikit briefing, dikit-dikit roleplaying. Anak itu mbok dibiarkan sak-saknya. Hahaha…

Sebetulnya apa yang kawan sampaikan ini, pernah terlintas dipikiran saat awal tau Enlightening Parenting. Melihat beberapa postingan alumni (saat itu saya belum jadi alumni), baca buku The secret of Enlightening Parenting juga a Parents Diary, saya mbatin, “halah ribet amat hidupnya. Dikit-dikit briefing. Dikit-dikit roleplay. Mbok yasudah”. Terus nggromed ih TGTBT (Too Good Too Be True). Beuugh… 🙈😅

Alhamdulillah setelah ngerasain sendiri dahsyatnya briefing & roleplaying jadi insyaf. Tobat nyinyir-nyinyir. Kalau kata mbak Okina Fitriani, anak kritis memang kekinian, tapi anak nyinyir itu kurang didikan.
Lha kalau mboknya nyinyir? Silahkan direnungkan. Hahaha…

Wiiih, dulu saya juaranya jadi tontonan karena Andin tantruman. Kaget dikit, nggak sesuai bayangannya maka gidroh-gidrohlah dia. Jebul itu bukan salahnya, tapi Mamanya yang malesan. Males cari ilmunya, males juga nerapinnya. Hahaha…

Saya ketagihan mudahnya menghandle Andin dengan menerapkan briefing & roleplaying sebelum ke suatu tempat atau kegiatan. Andin pun merasakan hal yang sama. Nggak kaget menghadapi hal baru, nggak bingung saat sikon berubah, karena sudah ada gambaran.

Di briefing & roleplaying ada yang namanya what-if scenario. Kalau A gimana, kalau B gimana dan ya memang kudu detail. Repot di awal, tapi hasilnya semudah saya nunjukin alarm hp yang bunyi, tanda waktu main sudah usai, “saatnya pulang, nak”. Lalu Andin dengan mudahnya say goodbye ke temen-temennya, “Andin udah ya mainnya. Mau pulang. Byeeee”.
Udah deh pulang. Damai.

Begitupun soal tarawih. Ini bukan pertama kalinya Andin tarawih di masjid. Tapi dulu usianya masih 3th dan sudah lupa katanya. Ingatnya sholat di masjid ya sholat wajib yang maksimal 4 roka’at. Daripada saya berharap sama jam’ah lain, “maklum to anak saya rewel. Maklum to anak saya pecicilan. Namanya juga masih anak-anak”. Mending saya menyiapkan Andin agar punya kenangan yang menyenangkan, bukan kenangan yang menyebalkan.
Berusaha menyiapkan, bukan mengharapkan pemakluman.
Agar Andin bukan jadi topik gunjingan yang menurunkan kemuliaannya.
Persiapan tarawih ini saya mulai dari awal Ramadhan.

1. CERITA

Saya cerita ke Andin keistimewaan bulan Ramadhan. Apa yang berbeda di bulan Ramadhan, termasuk tarawih. Alhamdulillah ini dimudahkan dengan buku kiriman dari sahabat saya, Tiea. Makasih banyak dinda.

Saya sampaikan ke Andin, tarawih di masjid dekat rumah itu 8 roka’at dan 3 roka’at untuk witir. Awal Ramadhan kami sholat tarawihnya masih di rumah, di imamin Bapak hen. Buat nunjukkan ke Andin, “ini lo nak, 11 roka’aat itu begini. Lamanya kira-kira selama ini”.
Saat isya’ ke tarawih, saya minta juga Bapak Hen roleplay tausyiah singkat. Makasih Bapak Hen. Jadi, Andin ada gambaran briefing saya soal tausyiah pasca sholat isya’ sebelum tarawih.

Oiya, Andin sudah tau gambaran masjidnya karena sering ke masjid buat sholat wajib. Jadi, saat saya bilang “kalau nanti Andin sumuk, gimana?”. Andin sudah siap-siap bawa kipas angin kecil yang bisa dicharge itu lo. hahaha 🤣

2. SAAT DI MASJID

Saya tunjukkan ke Andin tentang keistimewaan masjid. Apa yang dilarang dilakukan di masjid, gimana baiknya di dalam masjid. Sampaikan alasannya juga. Simple-simpel aja, karena otak saya juga terbatas nyampein yang belibet-belibet. Hahaha...

Andin itu lebih mudah taat aturan saat paham alasan atau tujuannya, jadi nggak bisa cuma “jangan gini ya nak, jangan gitu ya nak”.

Saya tanya juga, jadi kalau lari-lari itu gimana ya, Ka?
Tadinya saya ada pilihan, mau lari-lari sebelum sholat atau sesudah sholat sama kakak-kakak?
Tadinya saya ada pilihan, mau lari-lari sebelum sholat atau sesudah sholat sama kakak-kakak?
Tapi, ternyata Andin menjawab, “Andin nggak mau lari-lari. Nanti capek mau sholat. Selesai sholat mau pulang nemenin Mama jalan (kaki)”.
Mama (M) : Kalau ada yang ngajak main gimana, ka?
Andin (A)  : Tunggu ya, Andin mau sholat dulu. Jangan diganggu ya.
M              : Kalau kakak-kakak maksa gimana?
A               : Mama bantuin Andin bilang ya.
M              : Coba ya, Mama jadi kakaknya, Andin sholat disitu.

Roleplaying deh.

Pertanyaan-pertanyaan yang saya ajukan itu semuanya murni dijawab Andin sendiri. Mungkin karena di tahap TELL sudah saya info-info keistimewaan bulan Ramadhan, tarawih juga adab masjid, dll.

3. TANDA KALAU BOSAN

Saya sampaikan ke Andin, “nak, kalau Andin bosan terus rewel ngerengek, itu bisa ganggu orang lain yang ada di masjid.
Jadi, kalau Andin bosan baiknya gimana ya biar Mama tau, tapi nggak ganggu orang lain?
Andin (A)   : (mikir) Andin kalau bosen dengerin ngomong (kultum), boboan aja ya, Ma? Gini (praktek tiduran di pangkuan saya)
Mama (M)  : Boleh. Kalau udah boboan terus masih bosen gimana?
A                : (mikiiiiir lama, pas saya gatel pengen kasih ide eh dia jawab sendiri) Andin grawut-grawut tangan Mama ya? kaya gini (praktek).
M               : Ah iya. Terus kalau Andin bosen yang grawut-grawut, Andin pengennya Mama gimana?
A                : Pulang?
M               : Boleh.
                    Cobain yuk, ceritanya Andin bosen ni dengerin ngomongnya (kultum).

Roleplaying deh.

Karena ini tahap latihan tarawih di masjid, jadi saya sepakat ke Andin setiap dia grawut tangan saya, itu saya akan siap sedia untuk pulang. Saya juga minta ke Andin, ngelanjutin tarawih yang belum selesai begitu sampai dirumah. Sepakat.

M              : Kalau Andin bete atau marah sama temennya gimana ya nak biar Mama tau bedanya sama bosen?
A               : Andin bisikin Mama aja ya gini, “Ma, kakaknya nyebelin, Andin nggak suka”. (praktek bisik-bisik. Hahaha…)

Alhamdulillah tarawih lancar sampai selesai witir. Tapi, Andin sempat mogok ke masjid karena ada adek bayi yang baru belajar jalan dan minta sama Andin terus. Alhamdulillah tarawih lancar sampai selesai witir. Tapi, Andin sempat mogok ke masjid karena ada adek bayi yang baru belajar jalan dan minta sama Andin terus. Padahal Andin udah bilang dan ajaibnya dia bilang sama adek bayinya ini sambil jongkok sejajar mata adek bayi, “adek, Andin mau sholat. Adek sama Mamanya adek aja sana ya”.
Andin  bopong balikin ke Mamanya si adek bayi. Eeeh, adek bayinya balik lagi ndemprok di sajadah Andin. Gitu terus, baik saat kultum maupun saat sholat.

Karena saya liat Andin jadi keganggu, maka saya tanya ke Andin, “mau Mama bantu bilang ke Mamanya adek bayi?”, kata Andin nggak usah. Entah kenapa juga Mamanya adek bayi itu kok ya cuek ya.
Akhirnya saya dan Andin evaluasi, gimana biar tetap bisa sholat di masjid tanpa diganggu adek bayi. Ternyata “tantangannya” nggak cuma kakak-kakak, tapi ada adek bayi juga. Hehehe…

Akhirnya Andin minta sholat di dalam masjid, shaf pojok depan. Area yang jarang ada anak-anak. Jadi, ada dua tempat shalat di masjid, di dalam dan luar. Saya tadinya sholat di bagian yang luar.
Lain tarawih di Jogja lain pula di Purwokerto, karena ternyata tantangannya justru dari orang-orang terdekatnya. Hehhe...

Alhamdulillah banyak belajar dari ramadhan tahun ini, semoga bertemu kembali tahun depan ♥️ 



Tulisan ini pernah di posting di Instagram @nuriiaprilia :

No comments :

Post a Comment