SOCIAL MEDIA

Friday, May 24, 2019

Siapkan Anak Menunggu Mama Seminar Online Dengan Briefing & Roleplaying






Founder Enlightening Parenting, mbak Okina Fitriani, mengisi seminar online via cozora.
Ada yang ikut?

Ada yang ikut? πŸ™‹

Buat saya seminar online ada plus minusnya.

Plusnya itu di rumah bisa nyambi jagain Andin, minusnya justru karena di rumah biasanya malah jadi nggak konsen, karena Andin ngrecokin melulu. πŸ˜‚

Harusnya kan seneng ya emaknya nggak perlu keluar rumah, tapi eh tapi Andin malah 'caper'.

Ujung-ujungnya ya rewel. πŸ€”

Baru ngeh, kalau emaknya harus keluar rumah, kok ya Andin anteng, mandiri, nyenengin ya?!

Ini konon kata Bapak Hen lo ini. Hahaha...
Tapi, kalau emaknya seminar yang diem di rumah kok ya sebaliknya. πŸ˜‚

Kenapa eh kenapa ya?

Nah...teernyataa...

Kalau mau ninggal Andin buat kelar rumah, biasanya saya siapkan semuanya jauh-jauh hari. Ada sounding, briefing, nanti makan gimana, mandi gimana, baju dimana, mainan apa, snack nya apa, dll.
Yang dibriefing bukan cuma Andin, tapi juga Bapaknya yang jagain. Makaaasih Bapak. πŸ˜›

Hidup jadi terarah.


Sebaliknya, kalau seminar online di rumah itu cenderung 'ngegampangin'. Saya ngerasa halah kan dirumah. Seminarnya juga 2-3 jam doang kan ya. Ngapain ribet-ribet briefing...alhasil ambyar. 😝

Terus gimana dong?

BRIEFING

Di Enlightening Parenting selalu diajarkan bahwa, anak itu ya bukan orang dewasa yang dikecilkan.

Jadi, pengalaman yang sama sekali belum ada jejak peta mentalnya perlu dilatih dan dikenalkan. Kasih gambaran sedetail mungkin.


ROLE PLAYING

Lakukan main peran sama anak untuk memastikan anak siap nggak dengan kondisi tadi. Lalu cek pemahamannya. Apa anak sudah mengerti dan tau bagaimana nanti bersikap.

Briefing saya waktu itu kurang lebihnya gini :


Mama (M) : Andin, besok waktu Andin pakai baju biru (Andin belum tau konsep hari), habis kita ngaji (Andin belum tau konsep jam dan ngaji itu saya lakuin habis sholat maghrib). 
Mama mau belajar di sini ya (nunjuk meja depan yang ada laptopnya).
Nanti kalau alarmnya bunyi tengtongteng tengtongteng (sambil nyanyi), Mama sudah selesai belajarnya, terus ngelonin Andin, kita bobok.
Andin (A) : (ngangguk)


M : Nah, Mama belajar itu harus liat laptop, nggak boleh diganggu ya.

Pas Mama didepan laptop, Andin mau nemenin Mama sambil mainan di sini (nunjuk meja depan) atau di kamar?
A : Dikamar aja, sumuk.


M : Nah, di kamar mau mainan apa? Mama bantu siapin.
A : Kotaknya bawa ke kamar aja, biar Andin pilih sendiri.


M : Oke, nanti mama bawain kotaknya.
Andiiiin, kalau Andin laper, Mama siapin pisang goreng disini ya (nunjuk meja dikamar). Kalau Andin mau pipis atau e*k nanti minta tolong Bapak.

A : Iyaaa..kalo Andin ngantuk?
M : Nah, kalau Andin ngantuk, boleh tidur dulu sama Bapak atau tunggu sampai alarm bunyi nanti dikelonin Mama.
Oke ya Andin?
A : oke


M : Sipp...kita ulang ya.

Jadi, besok waktu Andin PAKAI BAJU BIRU, SELESAI NGAJI, Mama mau belajar didepan.
Andin nggak boleh ganggu Mama belajar sampai alarm bunyi.
Andin TUNGGU Mama sambil mainan di kamar sampai alarm bunyi.
(intonasi suara saya tekan di kata2 yang dihuruf besar)
Kalau Andin laper, gimana, Ka?
A : Ada pisang disini. (nunjuk meja).


M : Kalau mau pipis?
A : Minta tolong Bapak.


M : Kalau bosen?
A : Ambil mainan di kotak.


M : Kalau ngantuk?
A : Tunggu alarm bunyi.


M : Oke, kita coba yuk, Ka.

Ceritanya Andin sudah pakai baju warna biru ni ya, Mama set alarmnya ya.

(Terus lakuin role play kaya gambaran diatas).

Step diulang-ulang sbelum hari H sampai akhirnya pas hari H, sbelum waktu seminar mulai, Andin ngeralat kesepakatan.
Andin minta Mamanya supaya belajarnya di kamar aja, biar dia bisa liat Mamanya.
Dia juga memastikan dengan bilang nggak akan ganggu walaupun kami satu ruangan.

Dan ternyata memang bener, 2 jam seminar aman, damai, tentram.


Semua berjalan sesuai biefing, Andin pipis sama Bapaknya. Ambil dan makan pisang goreng sendiri lalu mainan berdua sama Bapak. Waktu ngantuk, dia bilang “alarm-nya belum bunyi, Andin mau tunggu Mama” hehhe..❤


Selesainya saya bilang terimakasih karena sikapnya πŸ€—

Konsekuensi juga bisa disepakati bersama dalam briefing, misal kalau ternyata tetep rewel gimana, dll.


Buat Andin tadi tanpa konsekuensi, kenapa?

Misalnya ternyata Andin rewel, ya nggak papa, saya akan mendahulukan Andin dan menutup laptop, karna materi seminar online masih bisa dilihat rekamannya 2x24jam.
Tapi, Alhamdulillah ternyata lancar ❤

Awalnya, saya menganggap briefing itu buang-buang waktu.

Rasanya males banget kan ya buat hal (yang menurut saya) sepele harus nyiapin sampai segitunya, tapi justru dengan 'buang waktu' tadi jadi bisa membuat kegiatan lancar, menyenangkan, bebas dari NGANCAM-MENGANCAM dan EMOSI yang nggak perlu πŸ€—

Selain itu, kata mbak Okina Fitriani,


Orangtua perlu paham rentang perhatian dan pengendalian diri anak belum seperti orang dewasa. Lihat tanda-tanda kalau anak sudah mulai merasa bosan, lelah, ngantuk. Biasanya rentang waktunya sekitar 20 menit.
Kalau orangtua rajin menerapkan briefing dan role playing sejak usia balita, maka orangtua akan menuai hasilnya di usia anak 7-8 tahun. Hidup akan smakin mudah.

Saat tulisan ini dibuat, Andin berusa 3 tahun 7 bulan.
Tulisan ini sudan pernah di posting di Instagram, klik di sini.

No comments :

Post a Comment